Generasi Milenial

Kendati PD I dianggap sebagai perang yang sangat dahsyat, jumlah negara yang terlibat dan akibatnya tidak sedahsyat PD II. Pada 1939 Jerman menduduki Polandia. Dan dari peristiwa itulah PD II meletus. Jumlah negara yang terlibat bukan main banyak, demikian juga jumlah orang yang cacat akibat perang, nyawa yang melayang, harta yang hangus, dan kesedihan-kesedihan lain. Akibatnya pun jauh lebih hebat daripada akibat PD I.

Meskipun banyak korban berjatuhan, PD I dan PD II memberi berkah: Kesadaran akan pentingnya teknologi makin meningkat, dan karena itu teknologi berkembang dengan cepat serta kemakmuran pun segera datang. Kemakmuran selepas PD II juga jauh lebih besar daripada kemakmuran selepas PD I.

Kemakmuran seusai PD I tampak jelas sebagaimana digambarkan oleh Hemingway dalam novel The Sun Also Rises. Novel itu menggambarkan apa yang dinamakan the lost generation, yaitu generasi yang ”hilang” karena mereka kaya, tapi spiritualitas mereka kosong. Mereka berfoya-foya tanpa tahu tujuan hidup mereka yang sebenarnya.

Dengan berakhirnya PD II, dunia dilanda dua pola yang bertentangan. Yaitu kesedihan karena banyak nyawa melayang selama PD II dan kegembiraan karena kemakmuran menanjak dengan cepat. Dua pola yang bertentangan itu kemudian melahirkan generasi baru, yaitu generasi baby boomers. Jumlah kelahiran bayi meningkat untuk menggantikan mereka yang kehilangan nyawa karena perang dan kondisi ekonomi juga mendukung kelahiran banyak bayi. Berbeda dengan generasi yang hilang sebagai produk dari PD I, generasi selepas PD II mempunyai pikiran yang lebih matang dan sikap bertanggung jawab yang lebih besar.



Kelahiran bayi selepas PD II itu melahirkan generasi baru, yaitu generasi X, generasi kelahiran sekitar akhir 1940-an sampai sekitar pertengahan 1960-an. Karena pada waktu itu perkembangan teknologi informasi (TI) masih lambat, generasi X dianggap sebagai generasi gagap TI. Komputer pada waktu itu berukuran luar biasa besar dan berat. Jumlahnya pun sangat terbatas. Bahkan, pada awal 1990-an pun, ketika TI sudah maju untuk ukuran waktu itu, yang dinamakan komputer masih berukuran besar dan bukan main beratnya. Dalam waktu relatif lama, komputer besar dan berat diikuti dengan kelahiran peranti baru, yaitu laptop. Untuk ukuran sekarang, laptop waktu itu masih benar-benar primitif.

Generasi X melahirkan generasi Y, yaitu mereka yang lahir sekitar akhir 1970-an sampai sekitar akhir 1990-an. Mereka lahir ketika TI sudah maju. Juga, karena itu, kemampuan mereka mengoperasikan gawai sudah lumayan. Perkembangan gawai, sementara itu, makin hari makin cepat. Juga karena itu, mereka yang mampu menyesuaikan diri dengan perkembangan zaman bisa mengikuti perkembangan TI dengan cepat pula. Dan kecepatan itu dengan mudah diikuti generasi berikutnya, yaitu generasi Z, kelahiran sekitar akhir 1990-an sampai sekarang. Mereka lebih tanggap dalam menghadapi perkembangan TI, tapi itu pun bergantung individu-individunya. Karena itu, antara generasi Y dan Z, perbedaannya tidak signifikan.

Berbeda dengan generasi baby boomers, generasi X dan Y sudah sadar akan pembatasan jumlah kelahiran. Salah satu tolok ukurnya bisa kita lihat pada perkembangan sikap mahasiswi terhadap pernikahan. Awalnya, tujuan kebanyakan mahasiswi bukanlah ”to be”, melainkan ”to get”, yaitu bukan menjadi sarjana, melainkan mendapat sarjana sebagai suami. Pada tahap berikutnya, kebanyakan mahasiswi ingin menjadi sarjana. Lalu, begitu lulus sebagai sarjana, mereka merasa sudah benar-benar siap untuk menikah. Perkembangan berikutnya, sesudah menjadi sarjana, mereka tidak mau segera menikah, ingin mencari pekerjaan terlebih dahulu. Pada tahap berikutnya, yaitu generasi Y, banyak mahasiswi yang tidak memikirkan untuk menikah.

Kalau gagasan kritikus sosial Elaine Showalter diikuti, inilah tahap feminisme: Perempuan ingin mandiri; tidak mau dimarginalkan oleh laki-laki; dan apabila diperlakukan dengan tidak baik oleh laki-laki, perempuan akan protes. Tahap feminisme lahir antara lain berkat kesetaraan pendidikan. Perempuan bebas mencari pekerjaan dan bebas mengelola penghasilannya sendiri. Perempuan tidak lagi merasa bergantung kepada laki-laki. Dalam mengikuti perkembangan TI, perempuan tidak kalah oleh laki-laki pula. (*/bersambung)


(*) Sastrawan, tinggal di Surabaya)