Refleksi Milad Ke-105 Muhammadiyah

Saya cukup kaget dengan pertanyaan sulit itu. Lalu, saya sampaikan sejumlah respons. Hal yang paling inti, sebagai nilai, cita-cita, dan gagasan, saya sama sekali tidak ada masalah dan keberatan dengan konsep Islam Nusantara. Pemahaman saya tentang Islam Nusantara adalah sebagai sebuah ikhtiar untuk menghadirkan Islam yang menyejarah, Islam yang tidak berjarak dari realitas sosial dalam masyarakat di mana Islam berkembang dan menjadi basis nilai dalam setiap dimensi kehidupan umat Islam.

Dalam makna sebagai nilai itu pula, Islam Nusantara mengandung nilai-nilai universal yang keberlakuannya tak memandang identitas primordial. Namun, begitu menjelma sebagai politik identitas, Islam Nusantara segera berubah menjadi bersifat partikular dan sedikit banyak memiliki potensi fragmentaris dalam kehidupan masyarakat.

Saya ingin membawa dialog ini dalam konteks Muhammadiyah karena hal yang sama terjadi pada organisasi itu. Belakangan, Muhammadiyah memperkenalkan dan memperkuat citra diri sebagai organisasi Islam bercorak modernis melalui gagasan Islam Berkemajuan. Jika dipahami dari aspek nilai universal, siapa pun mereka, baik anggota Muhammadiyah maupun bukan, sepanjang mereka adalah muslim, bisa dipastikan mereka akan mudah menyetujui konsep tersebut.

Tidak ada satu pun muslim yang ingin menyaksikan Islam mengalami kemunduran. Toh, secara intrinsik, kemajuan juga merupakan sifat yang secara inheren melekat dalam Islam. Ungkapan para ahli hukum Islam, Islamu shalihun likulli zaman wa makan (Islam senantiasa relevan dengan ruang dan waktu), sesungguhnya menjadi pengakuan pada nilai itu.



Namun, sebagaimana Islam Nusantara yang sangat mungkin ditarik sebagai salah satu elemen dalam politik identitas, Islam Berkemajuan juga demikian. Di sinilah permasalahannya. Berbagai jargon yang diusung organisasi Islam di Indonesia, pada dasarnya, mengandaikan pencapaian nilai universal. Namun, tak jarang nilai universal itu dengan mudah telantar dalam lipatan-lipatan politik identitas yang kenyataannya jauh lebih kuat jika dibandingkan dengan pencapaian nilai universal.

Itulah salah satu paradoks yang menghantui era ini. Secara materiil, manusia modern digiring pada suatu kondisi global. Revolusi teknologi informasi telah menjadikan manusia semakin dekat, bahkan serasa hidup dalam –meminjam istilah Yasraf Amir Piliang– sebuah dunia yang dilipat. Pada saat yang sama pula, dunia terasa menyempit dan mengglobal. Namun, di tengah situasi itu, rupanya, manusia mengalami penjarakan dari sesamanya. Manusia mengalami ancaman dari arah yang mungkin tak terduga, yakni penguatan sentimen primordial.

Sesungguhnya ada salah satu tantangan paling nyata yang dihadapi Muhammadiyah pada era ini. Takhayul, bidah, dan churafat (TBC) yang menjadi salah satu sebab utama kelahiran Muhammadiyah, dalam wujud lamanya, barangkali masih ada. Namun, yang justru penting direfleksikan adalah TBC yang mewujud dalam penyakit sosial seperti prioritas berlebihan pada identitas hingga mengabaikan nilai-nilai universal.

Karena itu, sebuah refleksi mendasar pada milad ke-105 ini adalah bagaimana Muhammadiyah dengan semangat Islam Berkemajuan yang disandang harus kembali tampil menjadi pelopor bagi pengutamaan nilai di atas identitas dalam tata interaksi kehidupan masyarakat kontemporer. Sebagai sebuah organisasi, Muhammadiyah sudah sangat besar. Tak hanya besar, Muhammadiyah juga telah memiliki kemandirian yang mapan dalam berbagai bidang.

Karena itu, tidak imbang rasanya jika dalam konteks pergaulan eksternal Muhammadiyah masih berputar pada persoalan identitas dan menomorduakan nilai. Karena kemandirian itu, sebenarnya Muhammadiyah tak terlalu terikat pada komitmen-komitmen yang bersifat materialistis.

Konsekuensinya, Muhammadiyah akan menjadi pengawal lahirnya merit-based society dalam konteks kehidupan kebangsaan secara luas. Tentu bukan hal mudah melakukan hal demikian. Sebab, ketika Muhammadiyah telah berusaha melakukannya, pastilah akan muncul kelompok-kelompok sosial lain yang mengutamakan identitas dan mengesampingkan nilai.

Namun, jika tidak ada keberanian untuk menerobos kebuntuan itu, paradoks penguatan sentimen identitas primordial di tengah masyarakat global tersebut perlahan tapi pasti akan menjadi semangat yang menggerakkan dinamika interaksi di antara berbagai kelompok masyarakat, baik pada level mikro maupun makro.

Sesungguhnya, dalam banyak konteks, Muhammadiyah telah melakukan pola itu. Namun, di tengah tarik-menarik dan godaan sentimen primordial dalam kancah dunia politik yang selalu berorientasi pada kepentingan, Muhammadiyah tak boleh larut dalam pertarungan identitas primordial itu. Tentu saja, mendahulukan nilai di atas identitas dalam konteks eksternal tersebut harus diimbangi dengan penguatan identitas pada level konsolidasi internal sebagai sebuah organisasi.

Sebab, jika hal itu tidak dilakukan, Muhammadiyah akan mengalami kerapuhan di sisi dalam. Namun, itu tidak bermakna bahwa Muhammadiyah inkonsisten dan berstandar ganda. Itu terjadi karena setiap konteks memerlukan kosakatanya masing-masing. Karena itu, sebisa-bisanya Muhammadiyah menghindarkan diri dari kesalahan dalam mengartikulasikan kosakata serta sikap tersebut.

Karena itu, sekali lagi, ini menjadi pekerjaan rumah yang sangat penting dan fundamental di tengah peringatan ulang tahun yang ke-105 ini. Selamat milad, Muhammadiyah. (*)


(*) Kepala Pusat Studi Islam dan Filsafat (PSIF) Universitas Muhammadiyah Malang)